TANEAK TANAI
TANEAK JANG - BUMAI PAT PETULAI
MAGEA SANOK SEMANEI SLAWEI KUTE NE,MARO BA ITE SELALU JEMAGO PERSATUAN LEM MBANGUN TANEAK TANAI TE,BLOGGER ADE BA ALAT MAGEA ITE UNTUK SELALU JEMALIN SILATURRAHMI.

SELAMAT MEMBACA

" Sesungguhnya engkau tidak akan menjadi orang besar, kalau hanya menuntut ilmu dengan kepintaran tinggi, tapi melupakan tempat kelahiranmu...dengan pura-pura lupa,atau apapun itu "
- Anton -

Dio Neanei/Cerito Te Didik

Written By Anton on Senin | 05.37

Ade neanei te didik die a. Ijai ade lem crito ne mena'o kekek ngen kiong.
Bilai-bilai kiong coa nien as kemliak kekek,sinis bae..tip btemau trus ling kidek..tapi kekek tep bae awei biaso ne,tip btemau si berusaho smapo kiong,temnai kabar..kiong masiak bae coa dulai,jibeak gi miling e kemliak ne bae coa nyut kiong. Smudo ne kekek mraso serbo saleak,neker ne gemne ba kiong awei o ngen si,jano si yo ade saleak atau ade smingung perasaan kiong...
Nmot kekek bilai paling tepat ne,si lok temnai ngen kiong ..gensi saleak ne sapei kiong awei o ngen si. Akhir ne skitar jam 9 pueng,kekek magea kiong..Nadeak kekek,kiong..ite bi an idup neak daerah yo,tapi gemne ko trus sinis bae kemliak uku..jano ade uku menea saleak ngen ko atau ade uku smingung perasaan nu...? amen ade awei o uku lok minoi maaf,uku ijai serbo saleak ngen sikep nu awei o kiong nadeak kekek. Miuk kekek awei o,kiong lajau ba madeak..sebenea ne ko coa gen saleak kekek tapi uku meraso iri kemliak ko,ko ade kekea pat nam mlupat mini minoi ne,nam melwen. Sementaro uku,kliak ba..neak kdongku yo..coa ku namen gen jano si ban kebnek yo trus ade neak kdongku..lok te paneu benek asai ne. Miuk nadeak kiong yo kekek muloi namen masalah ne,gemne selamo yo kiong coa nien as kemliak kekek...
Nadeak kekek ngen kiong,sebenea ne ko saleak da kiong,ko cuma kemliak de baik ne bae geak ku,ko coa perneak kemliak kidek ne..ijai ko mangap ko trus kuang,padahal ite yo sesamo ade kuang ade kulo lebiak ne. Ati ngut sudo kekek madeak io,sapei sekep smimar kekek yo...sementaro kiong paneu coa sekep dulai ige,coa si upan ne.
Sejak peritiwa o,muloi kiong sadar..amen trus mukua awok ngen bayang-bayang tun,mako idup yo ijai spit..selalu mangap coa mampu,smudo ne ijai penyakit atei.
Nah,dio sekedar crito bnatang bae da..Ite lok mok hikmah kunei crito yo,jibeak selalu mangap ite coa mampu,sehinggo amen awei o bilai-bilai te trus ngen sipet pesimis,coa mudeak maju..minder trus,akhir ne ijai sipet kidek,iri serto dengki ngen tun luyen. Bersyukur ba ngen nikmat nlei Allah SWT ngen ite,gnuno ba nikmat o untuk menea uleak baik sesamo manusio,kute ite ade kuang ade kulo lebiak ne..tingea ite lok bersyukur jano coa ne. Smugo bermanfaat...

H. Anton-Topos

Untuk Te Besamo

Assalamu'alaikum Wr Wb. Magea kumu kute ne sanok, smugo kute ite lem keadaan sihat wal'afiat gi. 
Selamo namen denio internet yo,uku awei o kulo ngen kumu mukin, awit nien kemliak trek/poto npek pasuak-pasuak te gi..tetiko ade trek dalen usak didik..nadeak ne dio ba bukti pemriteak coa becus coa ade menea jano-jano untuk rakyat. Amen ite kemliak skilas benea nadeak ne o, tapi ade kulo saleak ne magea masyarakat te.. kute ne harus kunei pemriteak. Sebenea ne sipet awei o coa baik, moi ipe ite pek budayo tuun temuun kunei ninik puyang mena'o , majea ite untuk gotong royong..jibeak munyau amen ade neak lingkungan te de usak awei o e, ade got atau palua usak ite ba mluat ne. Kecuali amen keadaan ne coa mukin ite kemrejo igai, mako harus kunei pemriteak..ite madeak awei o coa berartai ite mbela pemriteak, ite samo-samo namen pemriteak te saat yo cigai si tau kluat igai..khusus ne neak gorok te. Istilah ite jang mena'o do, lok idup sitok nyabai...amen ade pemriteak model yo, do o ba tugas masyarakat te do intelek ne temgua sipet coa baik o...mlei namen nadeak cao de baik ne. Ite lok masyarakat te maju, ekonomi baik..pendidikan,kesehatan..budayo terjago agamo nakei..tapi untuk sapei ijai masyarakat awei o,ite harus kulo bgerok. Jibeak sapei cuma belmot bae,kute ne harus pemriteak..sipet awei o coa mudeak menea ite ijai maju da.

Smugo ite idup besamo lem keadaan damoi, pemriteak kemrejo amanat kunei masyarakat, awei o kulo masyarakat trus berusaho untuk ijai lebiak baik igai..budai baik,agamo nakei adat tejago. Amen coa lem waktau paok yo,insyaAllah anok kepau te siang bakea temau peradaban awei o neak taneak te Jang...sukses selalu untuk kumu dau yo au.

" Amen ite coa sangup menea jano-jano untuk masyarakat te, mako paling coa ne amen keluea jibeak musak gen daerah te ngen sipet kimok "



Anton -Topos

Bersyukur Ade Ba Kucai Idup

Written By Anton on Selasa | 04.39



Ade neanei te didik die a. Ijai ade lem crito ne mena'o kekek ngen kiong.
Bilai-bilai kiong coa nien as kemliak kekek,sinis bae..tip btemau trus ling kidek..tapi kekek tep bae awei biaso ne,tip btemau si berusaho smapo kiong,temnai kabar..kiong masiak bae coa dulai,jibeak gi miling e kemliak ne bae coa nyut kiong. Smudo ne kekek mraso serbo saleak,neker ne gemne ba kiong awei o ngen si,jano si yo ade saleak atau ade smingung perasaan kiong...
Nmot kekek bilai paling tepat ne,si lok temnai ngen kiong ..gensi saleak ne sapei kiong awei o ngen si. Akhir ne skitar jam 9 pueng,kekek magea kiong..Nadeak kekek,kiong..ite bi an idup neak daerah yo,tapi gemne ko trus sinis bae kemliak uku..jano ade uku menea saleak ngen ko atau ade uku smingung perasaan nu...? amen ade awei o uku lok minoi maaf,uku ijai serbo saleak ngen sikep nu awei o kiong nadeak kekek. Miuk kekek awei o,kiong lajau ba madeak..sebenea ne ko coa gen saleak kekek tapi uku meraso iri kemliak ko,ko ade kekea pat nam mlupat mini minoi ne,nam melwen. Sementaro uku,kliak ba..neak kdongku yo..coa ku namen gen jano si ban kebnek yo trus ade neak kdongku..lok te paneu benek asai ne. Miuk nadeak kiong yo kekek muloi namen masalah ne,gemne selamo yo kiong coa nien as kemliak kekek...
Nadeak kekek ngen kiong,sebenea ne ko saleak da kiong,ko cuma kemliak de baik ne bae geak ku,ko coa perneak kemliak kidek ne..ijai ko mangap ko trus kuang,padahal ite yo sesamo ade kuang ade kulo lebiak ne. Ati ngut sudo kekek madeak io,sapei sekep smimar kekek yo...sementaro kiong paneu coa sekep dulai ige,coa si upan ne.
Sejak peritiwa o,muloi kiong sadar..amen trus mukua awok ngen bayang-bayang tun,mako idup yo ijai spit..selalu mangap coa mampu,smudo ne ijai penyakit atei.
Nah,dio sekedar crito bnatang bae da..Ite lok mok hikmah kunei crito yo,jibeak selalu mangap ite coa mampu,sehinggo amen awei o bilai-bilai te trus ngen sipet pesimis,coa mudeak maju..minder trus,akhir ne ijai sipet kidek,iri serto dengki ngen tun luyen. Bersyukur ba ngen nikmat nlei Allah SWT ngen ite,gnuno ba nikmat o untuk menea uleak baik sesamo manusio,kute ite ade kuang ade kulo lebiak ne..tingea ite lok bersyukur jano coa ne. Smugo bermanfaat...

H. Anton-Topos

Objek wisata Air terjun Curug Embun Kab Kepahiang

Written By Anton on Sabtu | 10.38


Objek wisata Air terjun Curug Embun Kabawetan ini memiliki daya tarik Wisata Air terjun curug Embun yang merupakan air terjun dengan ketinggian 100 meter dan panorama pegunungan dengan udara yang sejuk. Air terjun Curug Embun merupakan obyek wisata alam yang ada di Provinsi Bengkulu tepatnya di Kabupaten Kepahiang, yang menawarkan kesejukan bagi wisatawan yang berkunjung.
Wisatawan yang datang ke lokasi itu, selain dapat menikmati keindahan alam juga akan `dibuai` udara sejuk.
Obyek wisata terdapat di Desa Tapak Gedung Kepahing Jl. Perum Kepahiang Beringin tiga. Lokasi itu berjarak sekitar 60 Km dari Bandara Fatmawati Kota Bengkulu dan dapat tempuh dengan kendaraan umum.
Rute yang anda harus ambil setelah mendarat di Bandara Fatmawati yaitu menuju kabupaten kepahiang yang berjarak 60 km dari pusat Kota Bengkulu, Sesampai di kota Kabupaten Kepahiang, perjalanan dilanjutkan menuju Desa Tapak gedung yang berjarak 10 km dari kota Kepahiang.

Objek wisata Air Putih, Kab Lebong



Objek wisata Air Putih juga merupakan objek wisata andalan bagi Kabupaten Lebong. Objek wisata yang daya tariknya berupa air panas alam yang terletak tidak jauh dari jalan raya. terdapat dua sumber mata air yaitu air dingin dan air panas yang mengalir  ke satu sungai.
Air Putih merupakan tempat wisata sumber air panas yang sangat menarik yang terletak ± 10 Km sebelah Timur dari Kota Muara Aman di Desa Air Kopras. Adapun untuk menjangkau lokasi tersebut ada dua alternatif jalan menuju kawasan yaitu dari jalur Bengkulu Utara dengan melewati kecamatan giri mulya yang terdapat perkebunan kopi di sisi jalan.
Alternatif kedua yaitu melalui curup menuju muara amandengan melalui Danau Tes. Wisata ini menawarkan atraksi air panas yang keluar dari perut bumi, dengan pemandangan alam indah yang bernuansa pedesaan, Lokasi telah dibangun gazebo atau shelter sebagai tempat istirahat.

Objek Wisata Alam Bukit Kaba, Kab Rejang Lebong



Objek Wisata Alam Bukit kaba merupakan gunung api kembar dengan gunung hitam yang telah padam. Pada puncaknya terdapat tiga buah kawah yang cukup indah untuk dinikmati.Untuk mencapai puncak gunung kaba ini pendaki terlebih dahulu menuju Kota Kabupaten Rejang Lebong - Curup.
Untuk ke Curup dapat dicapai dari barat Bengkulu sekitar 90 km perjalanan dan juga pendaki dapat mencapainya dari arah timur yaitu dari Palembang lewat Kabupaten Lahat dan Lubuk Linggau.
Dari Curup menuju ke kampung bukit kaba dan berkemah di desa Sumber Urip (sebelah utara gunung) kurang lebih 25 km dari Curup.
Pendakian menuju ke puncak sampai di pematang durian dari sumber urip kurang lebih sekitar 4 jam perjalanan, namun saat ini dapat ditempuh dengan kendaraan roda empat.
Dari pematang durian sampai ke puncak Kaba sekitar 2 jam perjalanan. Dimana dalam perjalanan menuju puncak bukit kaba ini terdapat banyak panorama alam dan perkebunan sayuran milik warga yang membentang luas di kaki bukit kaba.
Fasilitas tangga di lereng luar Kawah Lama memudahkan para wisatawan untuk mencapai bibir kawah-kawah lainnya di kawasan puncak. Sumber mata air panas di Air Meles (lereng barat daya) dan di Air Sempiang (lereng selatan) juga merupakan tempat-tempat yang potensial bagi wisata gunung api di Kabupaten Rejang Lebong.

Objek Wisata Suban Air Panas Curup, Kab Rejang Lebong



Objek Wisata Suban Air panas merupakan obyek wisata alam yang sudah lama diminati masyarakat Bengkulu, Kelebihan objek wisata ini sangatlah banyak, itu dikarenakan objek wisata ini menawarkan berbagai keunikan di dalamnya. Obyek wisata ini masih terus dikembangkan dan ditata dengan baik sehingga mampu menarik wisatawan mancanegara.
Obyek wisata ini terletak + 6 km dari Kota Curup. Selain merupakan tempat rekreasi yang menyenangkan, air panas di obyek wisata ini dipercaya berguna untuk penyembuhan berbagai penyakit kulit, pegal linu dan rematik.
Dilokasi ini juga terdapat air terjun yang indah dengan ketinggian + 90 m dengan air yang jernih dan dingin.
Selain itu terdapat pula batu yang dianggap keramat yang diberi nama Batu Menangis oleh masyarakat setempat.
Konon mitosnya orang-orang tertentu membawa sejumlah hewan peliharaan dan memotongnya untuk mendapatkan keberkahan dari Tuhan Yang Maha Kuasa.
Jumlah pengunjung ke obyek wisata Suban Air panas ini mencapai + 7500 orang/bulan dan untuk menuju obyek wisata alam Suban Air Panas tersebut tidaklah sulit karena jaraknya + 3 km dari jalan Negara, maka lokasi dapat dengan mudah diakses menggunakan kendaraan pribadi baik roda 2 maupun roda 4.
Obyek wisata alam Suban Air Panas ini merupakan wisata unggulan di Propinsi Bengkulu pada umumnya dan Kabupaten Rejang Lebong pada khususnya.

Potensi Pariwisata Kabupaten Lebong

Written By Anton on Jumat | 15.41

Di Kabupaten Lebong juga terdapat beberapa Obyek Wisata Air yang dapat dikunjungi oleh para Wisatawan, antara lain adalah :


* Wisata Danau Tes : Danau Tes merupakan tempat wisata sekaligus menjadi Pusat Pembang-kit Listrik Tenaga Air (PLTA) di Bengkulu. Tidak sama dengan tempat wisata lainnya, luas objek wisata Danau Tes + 750 Ha jarak tempuh-nya 25 km dari ibu kota kabupaten dapat di tempuh dengan ken-daraan umum, Danau Tes telah tersentuh oleh Penataan Pembangunan.


* Sumber Air Panas Desa Tes : Luas Areal 1 Ha belum dikembangkan.


* Air Terjun Telon Buyuk : Terletak di Desa Turan Lalang 11 Km dari Ibu Kota Kecamatan 24 Km dari Ibu Kota Kabupaten dapat ditempuh dengan kendaraan umum ketinggian ± 50 Meter, mempunyai keindahan Panorama Alam kesejukan dan Kebersihan Udara Luas Area Wisata 9, 5 Ha belum dikembangkan.


* Wisata Air Picung : Air Picung merupakan tempat Wisata Danau Alami, terletak disebelah Utara Kota Muara Aman dengan jarak ± 5 Km sama halnya dengan tempat Wisata Air Putih, Air Picung belum tersentuh oleh Penataan Pembangunan dan di kelola secara profesional.


* Objek Wisata Alam Lobang Kacamata : Terletak di Desa Lebong Tambang yang berada di Kecamatan Lebong Utara + 2 Km dari Pusat Kota Lobang Kacamata memiliki keunikan tersendiri yang mana terletak di dalam Bukit atau Dinding Bukit yang berbatu.


* Air Putih : Air Putih merupakan tempat wisata sumber air panas yang sangat menarik yang terletak ± 10 Km sebelah Timur dari Kota Muara Aman di Desa Air Kopras. Suasana Air Putih pada saat ini masih alami karena belum ada penataan pembangunan yang memadai.


* Objek Wisata Air Panas : Terletak didesa Karang Dapo Kecamatan Lebong Selatan ± 54 Km dari Ibu Kota Kabupaten, dapat ditempuh dengan kendaraan, ada kolam pemandian dengan keindahan Panorama Alam.


* Danau Lupang : Terletak di Kelurahan Mubai Kecamatan Lebong Selatan jarak tempuhnya 6 Km dari Ibu Kota Kecamatan, Sarana yang dimiliki jalan setapak mempunyai Panorama Alam yang indah luas Danau Lupang ± 5 Ha belum tersentuh pengembangan Pembangunan.


* Gunung Belerang : Terletak di Kelurahan Mubai ± 6 Km dari Ibu Kota Kelurahan ± 9 Km dari Ibu Kota Kecamatan mempunyai keindahan Panorama Alam. 


* Air Terjun Ketenong : Terletak di Desa Ketenong, masih alami dan belum dikembangkan diperlukan investor untuk pengem-bangan lebih lanjut .


* Sumber Air Panas Turan Lalang : Luas Area 0, 5 Ha masih alami terletak di Desa Turan Lalang.


* Objek Wisata Air Terjun Tes : Terletak di Desa Tes, Luas lahan 1,5 Km masih alami dengan keindahan Panorama Alam.


* Wisata Air Paliak (Lebong Utara) : Sama halnya dengan Sumber air panas Air Putih, Air Paliak merupakan tempat wisata alami yang sangat menarik . akan tetapi di Air Paliak suasana pegunungannya sangat terasa karena memang terdapat di Daerah Pegunungan.


* Danau Blue : Terletak di Desa Mubai Luasnya ± 2 Km belum dikembangkan mempunyai pemandangan yang indah dan alami, airnya jernih kebiru-biruan.


* Sungai Ketahun : Terletak disepanjang Desa Suka Sari dan Talang Leak mempunyai air yang sangat jernih, keindahan Panorama Alam dan Luasnya sungai sepanjang 20 Km.



. Ait Terjun Sapat Desa Tik Sirong Kec Topos. Dengan air terjun yang jernih di kelilingi pegunungan yang masih murni


. Air Terjun Ekor Kuda, Kec Topos. Di kelilingi pegunungan dan aliran sungai Tik Semulen



* Objek Wisata Lainnya : Diantaranya Goa Sriwijaya, Suban Gergok, Telaga Tujuh warna, Air Terjun Tik Gumaceak, Air Terjun Siapang, Air terjun Bio Baes, Air Terjun Taman Peri, Air Terjun Amen, Arum Jerang Air Ketahun dan Air Terjun Tebing Serai.

Situs/Benda Cagar Budaya Di Kabupaten Lebong

Nama Benda Cagar Budaya Lokasi Keterangan
Keramat Tebo Lai Semelako Kecamatan Lebong Tengah Rajo Megat
Keramat Tebo Sam Atas Tebing Kec. Lebong Atas Rajo Mawang
Keramat Ulau Dues Tunggang Kec. Lebong Utara Ki Karang Nio
Keramat Lebong Semelako Kec. Lebong Tengah Ki Pandan
Keramat Beringin Kuning Semelako Kec. Lebong Tengah Ki Pati
Keramat Topos Kec Topos Rio Setanggei Panjang
Situs Tepok Reginang Toposs Kec. Topos Dayang Reginang
Situs Tanah Majapahit Topos Kec. Topos Biku Bembo
Batu Balimo Desa Tik Sirong Kec Topos


Situs Malim Janggut Tl. Ratu kec.Rimbo Pengadang Malim Janggut
Keramat Tik Ukem Tes kec. Lebong Selatan Biku Bermano
Keramat Tubei Pelabi Kec. Lebong Atas Samang Alo
Keramat Daneu Daneu Kec. Lebong Atas Ajai Malang
Rumah Adat Tradisional Gunung Alam Kec. Lebong Atas Dilestarikan suku rejang

Jenis-jenis Kesenian Kabupaten Lebong
* Tarian Induk : Tari Kejai
* Tari Kereasi : Tari Uli, Tari Ejek, Tari Kipas, Tari Pisau, Tari Selendang, Tari Kemanten, Tari undang Biniak, Tari Lalan Belek, Tari Obor, Tari Samana, dan tari Ting Bedeting.

* Medula : Cerita Legenda yang dilagukan tanpa alat musik (hanya vocal). Mengisahkan tentang perjuangan kaum laki-laki.

* Geritan : Cerita pahlawan yang dilagukan dengan alat pengeras suara bambu (Gerigik).

* Sambei : Penyampaian ungkapan hati dengan Bahasa yang halus dan dilagukan.

* Rejung : Penyampaian perasaan hati dengan Bahasa yang halus dan dilagukan.

* Perbimbang : Penyampaian ungkapan hati dengan Pantun yang dilagukan.

* Seni Kerajinan : Menganyam dan sejenis kerajinan Tangan lainnya.

* Seni Arsitektur : Cara-cara pembuatan alat pendukung kerja (kehidupan) dalam pertanian, rumah tangga

* Seni Musik : Musik Kolintang, Musik Sedem, Musik Krilu, Musik Ketuk Kecitung, Musik Redap, Gendang, Musik Genggong, Musik suling, Musik Rebana, Musik Gitar Tunggal.

Sumber : http://www.janghiangbong.com/

Sistem Lokal Jurukalang Dalam Pengelolaan SDA

Jurukalang adalah salah satu Komunitas Geneologis yang berada di Kabupaten Lebong Propinsi Bengkulu, secara Administratif Jurukalang berada di Kecamatan Rimbo Pengadang dan Sebagian Kecamatan Lebong Selatan. Komunitas Jurukalang merupakan kesatuan kekeluargaan yang timbul dari sistem unilateral dengan sistem garis keturunan yang patrilineal dan dengan cara perkawinan yang eksogami .


Jurukalang dalam bahasa Lokal di sebut Jekalang adalah salah satu komunitas adat tertua dalam sejarah suku Rejang (Jang), keterangan ini tidak hanya di dapat dari cerita secara turun temurun namun dari beberapa dokumen tentang pengakuan ini salah satunya pernyataan J. Walland tahun 1861 menyatakan bahwa telah terdapat Marga-Marga teritorial di wilayah ini dan diperkuat oleh J Marsden dalam “The History of Sumatera” 1783.

Sebagai kesatuan masyarakat hukum adat Jurukalang memiliki norma-norma yang kemudian di atur dalam sistem Adat Tiang Pat Lemo Magea Rajo , pada tataran aplikatif sering disebut dengan Adat Beak Nyoa Pinang atao Adat Neak Kutai Nated, dan sampai saat ini masih memegang teguh Adat Bersendi Syara’ dan bersendikan kitabullah . Dalam sejarah Jurukalang disebutkan bahwa sebelum ditetapkan kelembagaan Jurukalang (berasal dari kata Galang ), diwilayah ini sudah terdapat sistem pemerintahan yang di pimpin oleh Ajai, Ajai ini adalah gelar seseorang Pemimpin Komunitas yang diambil dari Kata Majai (dalam bahasan Sangsekerta berarti Pimpinan suatu Kumpulan manusia).

Sejarah tentang Jurukalang ini sendiri dimulai ketika peristiwa Penebangan Kayu Benuang Sakti, dimana ketika proses penebangan tersebut Komunitas Jurukalang kebagian tugas sebagai juru Galang, Kemudian komunitas ini di kenal dengan sebutan Jurukalang yang di pimpin oleh Bikau Bermano dan berkedudukan awalnya di Kutai Suko Negerai, dan kemudian pindah ke Desa Tapus, beberapa priode pemerintahan Adat Jurukalang di bawah Pimpinan Pesirah atau Depati ini tetap di Desa Tapus.

Sistem-sistem lokal di Jurukalang di Kenal Arif yang tidak hanya mengatur hubungan dengan sesama tetapi hubungan dengan Tuhan, Gaib dan Alam. Hubungan antar sesama biasanya adalah hubungan komunal antar Sukau (kesatuan clan/keluarga) yang biasanya di ketuai oleh Ketua Sukau atau Kutai yang dipilih oleh clan tersebut. Hubungan dengan Tuhan dalam sistem Rejang sering disebut dengan istilah So Samo Kamo Bamo (So artinya Satu), ada kepercayaan Esa terhadap Tuhan. Di Jurukalang sendiri masih mempercayai adanya kekuatan gaib diluar kemampuan manusia, penyebutan Diwo Duwate, keramat, wali, Diwo Pat Jemnang Kutai adalah aplikasi dan apresiasi terhadap jenis-jenis makluk gaib. Pada tataran implementasi ini melekat erat dalam sistem kelola wilayah adat, Kedurai Agung, Kedurai Madeak Turuak biasanya adalah jenis dialogis dengan makluk gaib di wilayah-wilayah tertentu.

Kedurai Mundang Miniak adalah sistem lokal ketika masyarakat akan turun kesawah, Temje Bubung sistem gotong royong untuk menegak rumah, Pantangan dalam mengelolan sumber daya alam diwilayah tertentu disebut dengan Tuwea Celako misalnya menebang pohon-pohon tertentu, "lahan yang ketika ditebang membentuk jembatan di atas sungai atau anak sungai biasanya akan menimbulkan musibah kepada orang yang mengelolan lahan tersebut" disebut oleh Bapak Salim tokoh adat Desa Tapus, biasanya ketika akan membuka lahan perkebunan ada ritual khusus seperti Kedurai, Mengeges, sampai sedelah bumi kami menyebutnya dengan bedu’o , ditambah Bapak Salim. Demikian juga dengan jenis-jenis kayu tertentu yang akan digunakan untuk rumah, di Jurukalang ada kretaria, Kayu Sialang biasanya apabila dipaksanakan digunakan akan menimbulkan bencana kematian bagi penunggu rumah karena kayu tersebut ada yang gemuyan (makluk gaib penunggu pohon dalam bahasa Lokal di sebut tunggau ) di sambung Bapak H. Tuhir (tokoh masyarakat Jurukalang Tapus).

"Mungkin inilah akibat banyaknya bencana yang terjadi saat ini karena kita melangar adat yang telah diturunkan oleh leluhur kita" di sambung oleh Bapak Salim, Ketika Panen jenis-jenis tertentupun di Jurukalang ada bagian khusus yang harus diberikan ke pada penguasa gaib, misalnya ketika Panen Ikan di Salah Satu Sungai maka ada bagian khusus yang harus diberikan kepada Puyang dan Ninik (penyebutan Harimau), "ini menunjukan bahwa dalam pemanfaatan sumber daya yang ada tidak boleh berlebihan" dijelaskan oleh Pak Salim, "dulu ketika ada kelembagaan adat Marga, pemanfaatan kayu itu hanya boleh untuk kebutuhan membangun rumah dan tidak boleh di jual, berburu hewan tertentu hanya boleh dilakukan pada masa tertentu" ditambah Pak Salim. Sampai saat ini sistem lokal dalam pemanfaatan sumber daya alam sebagian besar masih di taati namun sebagian besar banyak dilanggar,misalnya pengetahuan tentang batas wilayah adat di berikan secara lisan serta turun-temurun dan mengacu pada batas-batas alam tertentu (pacang balei-balei, kes tages) atau mantal map seperti sungai, mata air dan jenis kayu tertentu seperti pohon seluang abang dan pinang. Untuk areal pemukiman di tandai dengan adanya makam leluhur dan tanda alam lainnya (gais pigai) masih sangat dihormati. Namun beberapa hal dilakukan proses modefikasi seperti sistem pemerintahan masyarakat Jurukalang mengenal istilah begilia (bergiliran memimpin) yang berdasarkan falsafah bejenjang kenek betanggo tu’un dalam sistim pemerintahan desa. Pola ini bagian dari strategi untuk menyingkapi intervensi pemerintah melalui UU NO 5 Tahun 1979, pola begilia diganti dengan pemilu.

Oleh : Erwin Basrin Akar Foundation

Cerita Rakyat Rejang, Asal Usul Batang Enau/Aren

Cerita rakyat : Suku Rejang
(Bengkulu, Sumatera bagian Selatan)

Cerita ini berasal dari Suku Rejang. Dahulu di sebuah desa terpencil hidup tujuh orang bersaudara.Nasib mereka sungguh malang,mereka sudah menjadi yatim piatu semenjak si bungsu lahir.Tujuh saudara itu terdiri dari enam orang laki-laki dan seorang perempuan.Si bungsu itulah yang perempuan.Namanya putri sedoro putih.Tujuh orang bersaudara itu hidup sebagai petani dengan menggarap sebidang tanah di tepi hutan.Si bungsu sangat disayangi keenam saudaranya itu.Mereka selalu memberikan perlindungan bagi keselamatan si bungsu dari segala macam marabahaya.Segala kebutuhan si bungsu mereka usahakan terpenuhi dengan sekuat tenaga.


Pada suatu malam,ketika putri sedoro putih tidur,ia bermimpi aneh.Ia didatangi seorang laki-laki tua."Putri Sedoro Putih,kau ini sesungguhnya nenek dari keenam saudaramu itu.Ajalmu sudah dekat,karena itu bersiaplah engkau menghadapinya".
"Saya segera mati?" tanya Putri Sedoro Putih dengan penuh penasaran.
"Benar,dan dari pusaran kuburanmu, nanti akan tumbuh sebatang pohon yang belum pernah ada pada massa ini.Pohon itu akan banyak memberi manfaat bagi umat manusia." Setelah memberi pesan demikian lelaki tua itu , lenyap begitu saja. Sementara Putri Sedaro Putih langsung terbangun dari tidurnya.Ia duduk termangu memikirkan arti mimpinya.

Putri sedaro putih sangat terkesan akan mimpinya itu, sehingga setiap hari ia selalu terbayang akan kematiannya. Makan dan minum terlupakan olehnya. Hal ini mengakibatkan tubuhnya menjadi kurus dan pucat. Saudara sulung sebagai pengganti orang tuanya sangat memperhatikan Putri Sedoro Putih. Ia menanyakan apa sebab adiknya sampai bersedih hati seperti itu. Apakah ada penyakit yang di idapnya sehingga perlu segera di obati ? Jangan sampai terlambat diobati sebab akibatnya menjadi parah .

Dengan menangis tersedu-sedu Putri Sedoro Putih menceritakan semua mimpi yang dialamainya beberapa waktu yang lalu.
Kata sedaro putih,"Kalau cerita dalam mimpi itu benar, bahwa dari tubuhku akan tumbuh pohon yang mendatangkan kebahagiaan orang banyak, aku rela berkorban untuk itu."
"Tidak adiku, jangan secepat itu kau tinggalkan kami. Kita akan hidup bersama, sampai kita memperoleh keturunan masing-masing sebagai penyambung generasi kita. Lupakanlah mimpi itu. Bukankah mimpi sebagai hiasan tidur bagi semua orang ?", kata si sulung menghibur adiknya.

Hari-hari berlalu tanpa terasa. Mimpi itu pun telah dilupakan. Putri Sedoro Putih telah kembali seperti sempula, seorang gadis periang yang senang bekerja di huma. Hasil panen pun telah dihimpun sebagai bekal mereka selama semusim.

Pada suatu malam, tanpa menderita sakit terlebih dahulu Putri Sedaro Putih meninggal dunia. Keesokan harinya, keenam saudaranya menjadi gempar dan meratapi adik kesayangannya itu. Mereka menguburkannya tidak jauh dari rumah kediaman mereka.

Seperti telah diceritakan oleh Putri Sedoro Putih. Di tengah pusaranya tumbuh sebatang pohon asing. Mereka belum permah melihat pohon seperti itu. Pohon itu mereka pelihara dengan penuh kasih sayang seperti merawat Putri Sedaro Putih. Pohon itu mereka beri nama Sedaro Putih.

Disamping pohon itu, tumbuh pula pohon kayu kapung yang sama tingginya dengan pohon Sedaro Putih. Pohon itu pun dipelihara sebagai pohon pelindung .

Lima tahun kemudian. Pohon Sedaro Putih mulai berbunga dan berbuah. Jika angin berhembus, dari dahan kayu kapung selalu memukul tangkai buah Sedaro Putih sehingga menjadi memar dan terjadilah peregangan. Sel-sel yang mempermudah air pohon Sedaro Putih mengalir ke arah buah.

Pada suatu hari, seorang saudara Sedaro Putih berziarah ke kuburan itu. Ia beristirahat melepaskan lelah sambil memperhatikan pohon kapung selalu memukul tangkai buah pohon Sedaro Putih ketika angin berhembus. Pada saat itu, datang seekor tupai menghampiri buah pohon Sedaro putih dan menggigitnya sampai buah itu terlepas dari tangkainya. Dari tangkai buah yang terlepas itu, keluarlah cairan berwarna kuning jernih. Air itu dijilati tupai sepuas -puasnya. Kejadian itu diperhatikan saudara Sedaro Putih sampai tupai tadi pergi meninggalkan tempat itu.

Saudara sedaro putih mendekati pohon itu. Cairan yang menetes dari dari tangkai buah ditampungnya dengan telapak tangan lalu dijilat untuk mengetahui rasa air tangkai buah itu. Ternyata, air itu terasa sangat manis. Dengan muka berseri ia pulang menemui saudara-saudaranya. Semua peristiwa yang telah disaksikannya, diceritakan kepada saudara-saudaranya untuk dipelajari. Cerita itu sungguh menarik perhatian mereka.

Lalu mereka pun sepakat untuk menyadap air tangkai buah pohon sedaro putih. Tangkai buah pohon itu dipotong dan airnya yang keluar dari bekas potongan ditampung dengan tabung dari seruas bambu yang disebut tikoa. Setelah sutu malam, tikoa itu hampir penuh. Perolehan pertama itu mereka nikmati bersama sambil berbincang bagaimana cara memperbanyak ketika berziarah ke kubur putri sedaro putih.

Tikoa tabung yang di buat dari seruas bambu

Urutanya sebagai berikut. Pertama, menggoyang goyang kan tangkai buah pohon Sedaro Putih seperti dilakukan oleh angin. Lalu memukul tangkai buah itu dengan kayu kapung seperti yang terjadi ketika kayu kapung dihembus angin. Akhirnya, mereka memotong tangkai buah seperti dilakukan oleh tupai. Tabung bambu pun digantungkan disana.

Buah Sedaro Putih yang di kenal sebagai beluluk di tanah rejang

Ternyata, hasilnya sama dengan sadapan pertama. Perolehan mereka semakin hari semakin banyak karena beberapa tangkai buah yang tumbuh dari pohon Sedaro Putih sudah mendatangkan hasil.

Akan tetapi, timbul suatu masalah bagi mereka, karena air sadapan itu akan masam jika disimpan terlalu lama. Lalu, mereka sepakat untuk membuat suatu percobaan dengan memasak air sadapan itu sampai kental. Air yang mengental itu didinginkan sampai keras membeku dan berwarna kekuningan.

Semenjak itu, pohon Sedaro Putih dijadikan sumber air sadapan yang manis. Pohon itu kini dikenal sebagai pohon enau atau pohon aren. Air yang keluar dari tangkai buah dinamakan nira, sedangkan air nira yang dimasak sampai mengental dan membeku disebut gula merah.

*****

Keterangan :
Pohon enau atau pohon aren termasuk pohon yang banyak jasanya bagi manusia. Oleh karena itu, untuk memuliakannya banyak versi lain kisah legenda yang berkembang di nusantara tentang asal mula pohon enau ini, salah satunya Putri Sedaro Putih yang berasal dari cerita rakyat suku Rejang. Daerah kediaman suku Rejang saat ini mayoritas wilayahnya masuk propinsi Bengkulu meskipun beberapa daerahnya yang lain masuk Propinsi Sumatera Selatan, Lampung dan Jambi.

Manfaat pohon enau atau pohon aren antara lain sebagai berikut :
1. Buahnya (disebut beluluk atau kolang kaling) dapat dibuat manisan yang lezat atau campuran kolak.
2. Ijuk di buat sapu, tali untuk mengikat kerbau, keset kaki, atap dan kuas cat, dan dapat digunakan juga sebagai atap rumah.
3. Tulang daunnya dibuat sapu lidi dan se
nik (tempat meletakkan kuali atau periuk)

Disadur dari :
Arsip Blog Tanah Rejang : http://rejang-lebong.blogspot.com
Cerita lisan Bapak M. Halimi Habib, lahir di Curup 28 Juli 1942, pernah menjadi guru SMPN 1 Curup (1968-1975)
Cerita rakyat dari Bengkulu, Jakarta Grasindo 1993
http://www.zonamobile.net/forums/index.php?action=viewtpc,6565&sid=AQk0IWRiXLY&page=87
Credit photo oleh author Curup Kami dari desa Sindang Jati

Sepenggal Kisah Masjid Ir Sukarno, Di Rusia

Bertandang bulan Ramadan di Rusia, tidak afdal bila tidak berkunjung ke masjid biru Soekarno di St. Petersburg. Mampirlah walau hanya untuk shalat sunat. Berjarak sekitar 900 km dari Moskwa, semua kelelahan dijamin akan terbayar. Selain beribadah, sebuah pelajaran besar telah ditorehkan: Indonesia pernah disegani oleh negara adidaya Uni Soviet.

" Kini semua umat Islam di St. Petersburg sangat berterima kasih kepada almarhum Soekarno.
-- Mufti Jafar Nasibullah "

Siapa yang tidak kenal St. Petersburg atau Leningrad? Sebuah kota yang dibangun oleh Peter the Great, atau raja Peter I. Lanskap kotanya tidak beda dengan kota-kota besar di Eropa Barat, seperti Amsterdam, Berlin ataupun London. Letaknya di pinggiran Sungai Neva dan ratusan kanal di dalamnya menjadikan kota ini sebagai Venesia Rusia. Bangunannya, sama modelnya dengan yang ada di belahan Eropa, bertipe barok. Ada museum Hermitage yang lebih lengkap dari Musee de Louvre di Paris. Ada juga istana musim panas Petergof, nangkring di bibir laut Baltik. Manusianya,sangat bersahabat dengan turis.

Nah, diantara puluhan tempat wisata yang top markotop, di dekat bantaran Sungai Neva terdapat sebuah masjid yang kubahnya berwana biru. Tatkala pelancong ikut cruise kapal menyusuri Sungai Neva, menaranya yang menjulang terlihat dengan jelas. Menggapai langit biru sambil melambaikan tangan ke arah Anda. Manakala didekati, kecantikannya makin nyata. Bagaikan seorang ratu belia yang dikelilingi gadis cantik.

Jangan lupa, ketika mau masuk masjid, ucapkan salam sambil perkenalkan bahwa Anda berasal dari Indonesia. Bila tidak dimengerti penjaga, katakan Anda dari Jakarta. Dan bila masih ada kesulitan, jangan segan-segan menggunakan password paling mujarab: Presiden Soekarno! Dijamin, petugas akan langsung mempersilakan Anda menikmati semua isi masjid sepuasnya karena Anda dianggap Soekarno Kecil.

Memasuki masjid ini terasa sejuk di hati dan seolah berada di suatu tempat yang akrab dengan diri kita,tempat bersujud. Di atas pintu masuknya, sebuah kaligrafi berukuran sedang memberikan perintah berdasarkan ayat Allah: 'Masuklah dengan damai dan aman.'   Setelah melewati ruang penerimaan, kita akan langsung masuk ke dalam masjid lantai pertama yang mampu menampung lebih dari dua ribuan jamaah. Kubah yang dari luar berwana biru, didalamnya terdapat ukiran dan lukisan yang terpengaruh oleh budaya arab dan menggantung di tengah-tengahnya lampu bulat besar bertatahkan kaligrafi buatan Rusia dengan berat lebih dari 2 ton.

Dari kejauhan terlihat mihrab yang agung berwarna biru terbuat dari ribuah marmer yang didisain khusus. Di tengah-tengahnya terdapat siluet berupa kaligrafi yang menegaskan pesan-pesan Tuhan tentang kebaikan dan kebijakan yang harus dianut oleh umatnya. Di sampingnya, terdapat mimbar khutbah dengan tangganya yang tinggi terbuat dari kayu yang sangat terawat. Pada saat khatib naik mimbar, ia akan memegang tongkat yang merupakan pengganti tombak pada jaman para sahabat nabi.

Lantai dua dan tiga dipakai untuk shalat jamaah wanita, sehingga tidak perlu sekat seperti yang ada di beberapa masjid. Uniknya, untuk bisa mengikuti shalat berjamaah, para wanita hanya bisa melihat ke imam melalui dua cendera yang telah disiapkan. Melihat modelnya, jendela ini pastilah model jendela Mesir.

Pilar-pilar besar penyangga kubah dan lantai dua dan tiga dihiasi dengan aneka lukisan bunga yang lebih mirip budaya Rusia bagian Selatan. Pembagian ruangan yang lega serta kebersihannya yang terjaga membuat para jamaah betah berzikir di dalamnya. Di bulan Ramadhan tahun ini, jamaah shalat tarawih tidak terlalu banyak atau hanya sekitar 300-an orang. Ini disebabkan puasa jatuh pada musim panas sehingga shalat tarawih dilakukan hampir tengah malam sehingga banyak jamaah kesulitan mendapatkan transportasi umum pada saat pulang ke rumah.

Ada juga kaligrafi terbuat dari kayu berukuran sekitar satu kali dua meter yang terpajang di samping ruang imam sholat. Tembakan dua lampu dari samping dan atas memberikan nuansa tersendiri atas tatahan indah surah al-Fatihah yang berada di tengah-tengah ukiran model Bali. 'Yang satu ini memang hadiah dari Presiden Megawati Soekarnoputri, sedangkan yang satunya dari mantan Wapres Jusuf Kalla,' ujar sang Mufti Petersburg dengan bangga.

Soekarno Sang Pahlawan

Di negeri komunis Uni Soviet, nama Soekarno memang sangat moncer. Bukan hanya dianggap sebagai teman dalam Perang Dingin melawan poros Barat, namun juga sebagai presiden muslim yang memberikan “berkah” sebagian muslim di negeri palu arit. Sejak kunjungannya bersama Megawati Soekarno Putri, Soekarno menjadi pahlawan bagi umat Islam St. Petersburg hingga kini.

Konon, suatu siang di tahun 1955, mobil Mercedes warna hitam itu melewati sebuah jalan di dekat pantai St. Petersburg, kota bagian barat dari negeri Uni Soviet. Di dalamnya ada pria ganteng, berbadan kekar dengan kacamata hitam. Lelaki tegap penuh pendirian yang datang atas undangan salah satu penguasa dunia tersebut bernama Soekarno, Presiden Republik Indonesia.

Kala itu, Soekarno sedang menikmati indahnya kota St. Petersburg (Leningrad) yang didirikan oleh Peter the Great pada abad 17. Kota yang senantiasa menjadi rebutan banyak negara dalam berbagai masa itu memang sangat cantik, berarsitektur ala Eropa Barat dan terletak di delta Sungai Neva. Kota ini pernah menjadi ibukota kekaisaran Rusia selama dua ratus tahun. Disini pula berdiri istana-istana terkenal, seperti istana musim panas Peterhof, istana musim dingin Hermitage, benteng Peter and Paul, Gereja Berdarah, Nevsky Prospect serta aneka kanal yang selalu dihiasi kapal berbagai ukuran.

Dari dalam mobil itu, Soekarno sekelebatan melihat sebuah bangunan yang unik dan tidak ada duanya. Sopir diminta untuk kembali memutar jalan untuk melihat bangunan tersebut, namun bergeming. Tidak ada perintah untuk memutar apalagi berhenti. Pada zaman itu, di bawah pemerintahan komunis nyaris tidak ada kekuasaan dan kesempatan berdiskusi yang diberikan kepada seorang sopir.

“Bangunan apa tadi itu,” tanya sang Presiden.

“Itu dulunya sebuah masjid,” jawab sang pengemudi.

“Kalau dulu masjid, sekarang digunakan untuk apa?”

“Oh… hampir semua gereja dan masjid saat ini menjadi gudang atau semacamnya,” sahut sopir.

Pembicaraan sekilas tadi membuat Presiden Indonesia itu tidak nyenyak tidurnya. Ia terngiang-ngiang gedung berkubah biru dengan arsitek Asia tengah itu. Dindingnya sekilas terbuat dari batu yang dibuat secara khusus, dua menaranya menjulang tinggi bersaing dengan beberapa gereja yang tidak jauh dari situ sedangkan pelatarannya cukup luas. Dalam taksiran Soekarno, bangunan yang disebut masjid itu pastilah mampu menampung lebih dari 3.000 muslim bersembahyang berjamaah.

Dalam suatu jamuan makan, Soekarno melontarkan permintaan agar pada hari berikutnya diatur suatu kunjungan ke masjid yang dilihatnya. Namun aturan protokoler tidak memungkinkan karena acara yang disusun sudah sangat padat.

Dalam cerita lainnya, Soekarno akhirnya bisa masuk bangunan yang berisi barang rongsokan tersebut. Kumuh, tak terawat dan banyak tikusnya. Waktu itu, sang presiden cukup lama melihat dan menikmati arsitektur bangunan dan bisa jadi pikirannya melayang-layang kesana kemari. Maklumlah, ia seorang arsitek dan juga pemeluk agama Islam.

Setelah dua hari menikmati keindahan kota St. Petersburg yang saat itu masih bernama Leningrad, Soekarno terbang ke Moskwa untuk melakukan pembicaraan tingkat tinggi guna membahas masa depan kerja sama bilateral dan berbagai posisi kunci dalam Perang Dingin yang terus memuncak dengan Presiden Nikita Sergevic Khrushev (1894-1971). Kehangatan kedua pemerintahan memang sedang mencapai titik kulminasi, antara lain dengan pengiriman ribuan mahasiswa Indonesia yang kemudian dikenal  dengan mahasiswa ikatan dinas (Mahid).

Dalam bincang-bincang di istana Kremlin itu sempat tersiar kabar suatu pembicaraan yang unik diantara kedua pemimpin bangsa. Bisa ditebak, sang pengundang menginginkan agar Presiden Soekarno dapat menikmati liburannya di Leningrad bersama salah satu putrinya. Apalagi berbagai fasilitas papan atas telah disiapkan.

“Bagaimana kunjungan ke Leningrad tuan Presiden. Tentu sangat menyenangkan, bukan?” tanya Presiden Uni Soviet berbasa-basi.

Diluar dugaan Soekarno memberikan jawaban yang mengagetkan. “Rasanya saya belum pernah ke Leningrad,” ujarnya tanpa ekspresi.

“Tuan Presiden memang pandai bertutur. Ada apa yang salah dengan Leningrad. Bukannya kemarin dua hari berjalan-jalan dengan sang putri di sana?” sergah rekannya dari Rusia

“Ya. Kami memang berada disana, tapi kami belum kesana,” sambut Soekarno dingin.

“Kenapa begitu?” tanya Khrushev.

“Itu terjadi karena saya sebagai muslim sangat sedih melihat masjid biru dipusokan,” jawab Soekarno.

Kunjungan ke Rusia berjalan lancar dan seolah tidak pernah ada apa pun yang terkait dengan masalah agama ataupun masjid. Soekarno juga tidak banyak membicarakan lagi tentang masjid yang pernah dilihatnya di kota terindah di Uni Soviet tersebut. Meskipun begitu, diam-diam banyak kalangan muslim memasang kuping atas berbagai kejadian yang dialami oleh tamu kehormatan dari Indonesia tersebut.

Seminggu setelah kunjungan usai. Sebuah kabar gembira datang dari pusat kekuasaan, Kremlin di Moskwa. Seorang petinggi pemerintah setempat mengabarkan bahwa satu-satunya masjid di Leningrad yang telah menjadi gudang pasca revolusi Bolshevic tersebut bisa dibuka lagi untuk beribadah umat Islam, tanpa persyaratan apa pun. Sang penyampai pesan juga tidak memberikan alasan secuilpun mengapa itu semua bisa terjadi.

“Kini semua umat Islam di St. Petersburg sangat berterima kasih kepada almarhum Soekarno. Kami akan ingat jasa-jasanya,” ujar Mufti Ja’far Nasibullah yang sudah 31 tahun menjadi tulang punggung masjid.

“Tanpa Soekarno mungkin masjid indah yang didirikan 1910 ini sudah hancur sebagaimana masjid dan gereja lainnya. Semoga Allah SWT memberikan surga tertinggi baginya,” doa sang Imam dengan mimik yang serius sambil mengangkat kedua tangannya. (M. Aji Surya adalah diplomat Indonesia di KBRI Moskwa)

Ir Sukarno Satu-satunya Yang Berpidato Mengutip Al-Qur'an di PBB




Pada tanggal 30 September 1960, Bung Karno berpidato di Sidang Umum PBB ke XV, New York, AS. Di depan Majelis Umum (General Assembly) PBB, beliau melontarkan tema "To Build the World A new" (Membangun Tatanan Dunia Baru) yang membuatnya menjadi sangat terkenal, karena setelah pidatonya tersebut, ia dinobatkan sebagai Pahlawan Islam Asia-Afrika.
Penobatan itu dilakukan pada pertemuan para pemimpin negara-negara Asia Afrika di Kairo Mesir, yang kemudian melahirkan Gerakan Non Blok, tahun 1961. Begitu fenomenalnya sosok Bung Karno, sehingga ia menjadi mercu suar, bukan saja bagi bangsanya, tetapi bagi bangsa-bangsa di Asia dan Afrika.

Yang membuat saya lebih takjub lagi dalam pidato Bung Karno, ternyata beliau satu-satunya pemimpin negara yang mengutip Q.S. al-Hujuraat 49:13, luar biasa... Padahal sebelumnya sempat pula berpidato pemimpin-pemimpin negara Islam termasuk Saudi Arabia tidak ada yang mengutip ayat suci al-Qur'an dalam pidato-pidatonya.

Berikut cuplikan translasi pidatonya:

Hari ini, dalam mengucapkan pidato kepada Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, saya merasa tertekan oleh suatu rasa tanggung-jawab yang besar. Saya merasa rendah hati berbicara dihadapan rapat agung daripada negarawan-negarawan yang bijaksana dan berpengalaman dari timur dan barat, dari utara dan dari selatan, dari bangsa-bangsa tua dan dari bangsa-bangsa muda dan dari bangsa-bangsa yang baru bangkit kembali dari tidur yang lama.

Saya telah memanjatkan do’a kepada Tuhan Yang Maha Kuasa agar lidah saya dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk menyatakan perasaan hati saya, dan saya juga telah berdo’a agar kata-kata ini akan bergema dalam hati sanubari mereka yang mendengarnya.

Saya merasa gembira sekali dapat mengucapkan selamat kepada Tuan Ketua atas pengangkatannya dalam jabatannya yang tinggi dan konstruktif. Saya juga merasa gembira sekali untuk menyampaikan atas nama bangsa saya ucapkan selamat datang yang sangat mesra kepada keenambelas Anggota baru dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kitab Suci Islam mengamanatkan sesuatu kepada kita pada saat ini. Qur’an berkata: “Hai, sekalian manusia, sesungguhnya Aku telah menjadikan kamu sekalian dari seorang lelaki dan seorang perempuan, sehingga kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu sekalian kenal-mengenal satu sama lain. Bahwasanya yang lebih mulia diantara kamu sekalian, ialah yang lebih taqwa kepadaKu”.

Bung Karno Shalat di Amerika

Masih dalam rangka kunjungan Presiden Sukarno ke Amerika Serikat tahun 1956. Ketika tiba saatnya shalat, Bung Karno dan rombongan menuju salah satu masjid di sana untuk bersujud. Usai shalat berjamaah, Bung Karno berdoa sejenak. Sejurus kemudian, ia bangkit berdiri lagi untuk kembali melaksanakan shalat sunah dua raka’at…. Anggota rombongan lain, ada yang mengikuti Bung Karno shalat sunah, ada yang tekun berdzikir, ada pula yang beringsut mundur, dan menunggu di luar masjid.
Tampak di sebelah kiri Bung Karno adalah Roeslan Abdulgani. Diplomat muda, pahlawan pada pertempuran heroik 10 November 1945 di Surabaya. Ia kemudian diangkat menjadi Menteri Luar Negeri, dan termasuk tokoh di balik Konferensi Asia Afrika Bandung yang bersejarah itu. Roeslan Abdulgani wafat 29 Juni 2005 dalam usia 91 tahun.

Seperti umumnya jemaah masjid, begitu pula Bung Karno. Di dalam masjid, tidak ada presiden, tidak ada menlu, tidak ada pejabat. Yang ada hanya imam dan makmum. Begitu pula usai shalat, Bung Karno dengan santai duduk di tangga masjid untuk mengenakan sepatu, seperti halnya jamaah yang lain. Usai shalat, ia kembali melanjutkan protokol kunjungan kenegaraannya. Antara lain menggelar pembicaraan bilateral dengan Presiden Dwight Eisenhower yang dikisahkan “kurang mesra”.

Beto'ok

umum ne tun Jang pemuk utamo ne ade ba Mei (:nasi) biaso ne poi asal mei yo tenanem baik neak sawaeak maupun neak umai da'et, amen jaman menao ayok dau saweak tun Jang bumai da'et neak imbo. Sudo Tembang imbo, imbo o' kemudian kembem, trus kenpoa baru masayarakat bisaso ne semap binia, biniak ne ade ba binian poi lokal ade poi Bandung, Bengawan (gen poi yo coa ite tau gentai gen ne gen wilaah tun), luyen kundei poi do das yo ade kulo tenanem poi pulut atau poi be'em (mbeak ade nyut muk ketan ngen juadeak, mungkin gi...).

Amen pnan kebun o' bi siap baru persiapan untuk beto'ok senyap muloi kundei semyap syarat-syarat do biaso ne di percayo oleh masyarakat mbin semanget poi. Beto'ok yo biaso ne gotong royong lem bentuk ali bilai, persiapan untuk beto'ok yo do paling penting ne ade ba tugea untuk melubang pnan poi atau biniak, amen bel'o biniak poi yo cenapua tun ngen ijat lepang sehingga pas ngetem lepang no panen sekalian untuk pemuk tun gidong ngetem. Gotong Royong biaso ne pakei kemsok bubua titing, bubua titing nyo kensok lem kaceak atau belangai lai kareno tun biaso ne kulo dau do tmulung sehinggo beto'ok yo sudo debilai.

Ade patangan kulo waktau beto'ok o' pertamo coa buliak siyoa, coa buliak melat biniak, coa buliak kisit ngen do luen ne, tukang tugea ne bisone se semanei sedangkan tukang tanem ne mamei atau selawei-selawei....bersambung

http://www.tuntopos.co.nr

Temimo Tamu

Written By Anton on Kamis | 10.03

Neak Sadei Topos tamu Kutai biaso ne tenimo neak Gais Pigai, Gais Pigai yo ade pnan gerbang atau lawang masuk Kutai, Tamu do teko senambut secaro adat lengkap ngen peralatan awei iben, Bungai ngen biaso ne kulo pakei patun. Menurut Wok Salim neak batas yo ba masyarakat kutai temanye gen keperluan tamu yo teko moi sadei. Amen niat tamu yo kidek moi sadei neak pio ba tun semodona, mako ne tip-tip nyambut tamu harus ade ulubalang (tun sadei do ade lemau bela diri) sehinggo tamu do niat kidek jibeak sapei masuk moi sadei.

Amen tamu ne baik mao si nembut ngen adat, dau pepatah do senapei ngen tun tuai sadei terutamo akuak ro kondisi sadei misalne 'sadei keme halaman serut, podok atep buluak....' setelah proses pepatah-petitih yo tamu o neluak mbuk iben do nembin bujang gadis setelah o kenalung bungai, tamu biaso ne mbin kulo juru pantun ne sehinggo pacok jemawab kecek tua sadei.

Dio pertando ite tun jang mengormati tamu do berniat baik moi sadei ite, jelas wok salim, setelah sudo temimo tamu o' tamu kemudian nebin moi pan ne menujau neak di ba kulo tamu yo jenamu ngen areak pemuk, pemuk pembuka ne ade ba sawo njyoa uai ngen sawo tendok pelambang bahwa selamo neak sadei o si akan meraso tenang, supayo aus kaeun awei tekmok bio neak imbo, baru sudo o' tamu nyo nelei ba areak pemuk pangen ubet nyemen.

Sukau Jang

Jang cu’up, Jang Lebong ngen Jang Payang mena’o puset pemeriteak ne ade neak Tebo Lai, temuan ako “pat”, misalne “pat Ajai” ngen “jang pat petulai”. Amen ite kemeliak dio ade ba tando ite tun jang nyo bsebea neak lem Propinsi Kulau.

Sukau jang nyo sukau paling lai neak propinsi kulau. ayok sebut gen ne kabupaten, dau kulo sebut luyen, awei Renah Sekelawi, Pinang Belapis ngen Kutai Belek Tebo. Ayok ade ne pemeriteak awei ca’o uyo mena’o sukau jang matur hubungan antaro sesamo ade ca’o ne dewek amen lem tembo sebutne “Meduro Kelam.

Ca’o-ca’o tun jang muloi ba’es sesudo ade ne “Ajai”. Ajai o ade ba tun do nego nak sukau jang, ajai-ajai o nano tentep kunei basen kutai untuk matur sukau jang maso o.

Lem tembo sukau jang ade pat ajai, tobo o ade ba: AJAI BITANG mipin nak pinang belapis, AJAI SIANG mipin neak siang lekat, AJAI BAGELAN MATO mipin neak kutai belek tebo, AJAI MALANG mipin neak das tebing. Laher ne gen “lebong” ade ba kunei tato ca’o gen ne “Jang Pat Petulai”.

Jang Pat Petulai yo timoa neak maso nipin ajai – ajai pat o nano, sudo o teko ba pat bikau kundei jawai. Amen ite temurut Cerito ne bikau yo nano neluak rajo majopahit, karno asal ne kundei majo pahit mako tenulok tun jang karno saben meak neak taneak jang nyo nea ne ijai jajahan majopahit sudo’o tenameak kulo semetor upeti, tenameak igai saben tun jang meak nekuak ne temerap baso jawai.

Kerno pat bikau yo nano tun ne pacok mako coa si demulai ige awei cao tun jang yo nano, malahan cao ne ngen tun jang baik, reneak dirai do kulo coa ombong. Pat bikau yo nano sebea ne pat akea tun jang de ade maso o. kerno sipet ne baik mako pat bikau yo nano berasea mok atei tun jang malahan pat bikau yo naket tun jang neluak mipin neak penan tun jang sado de besebea neak pat akea o nano. Moloi kundei o ba mako paham jang pat petulai yo timoa.

Petulai yo kulo ade ba ca’o kekerabatan sukau jang, ngen sebut luyen petulai yo ade ba tiang sukau jang. Jang pat petulai pacok te mtai ijai pat tiang do smatu sukau jang do tesebea nak kakae luyen.

Tun jang uyo tesebea nak kulau, muloi kunei lebong, merigi, dan cuup ngen kakea luyen. Nak kabupaten Rejang Lebong o ade kulo sukau jang nak kota padang, padang ulak tanding ngen sindang kelingi.

Tun jang kulo basea menea kerajaan titik do biaso sebut ne kerajaan sungai lebong. Kerajaan yo ade kekiro abad 14, aper sepok ngen kerajaan majapahit nak jawai. Puset ne nak cuup.

Cuup yo sepet tenem sewaktau Rejang Lebong nlei blando status afdeling ngen tmunjuk kepahiang ijai ibu kota ne.

MOKASIAK KILEAK,, MOT SAMBUNG NE IGAIA

Tukang Tulis:  Sugian Tuntopos

Temgok Umeak Smujung

Tun topos khusus ne, umum ne tun jang amen ade keluargo lok mengikeak,do o biaso ne ade istilah temgok umeak smujung atau tarup.
Umeak smujung yo seluyen penan acaro mengikeak,dio merupokan adat tu'un temuun kunoi ninik puyang. Biaso ne ayok temgok umeak smujung,masyarakat bergotong royang mesoa bahan untuk temgok umeak smujung,ade de mesoa buluak,balet ceik,bes,kiyeu srto alat-alat de luyen untuk temgok umeak smujung o nano. Sedangkan papen ngen seng do o biaso ne ade neak balai sadei dan do o nam minyem ngan bayaran sesuoi ngan spakatan masyarakat sadei.
Umeak smujung yo,ade ba pnan ritual mengikeak termasuk kulo bedu'o ngen pesta ne,amen mena o ade gen ne bersanyi termasuk kulo taai kejai ngan taai-taai de luyen. Amen ite kemliak kunoi sudut pandang makna kunoi cao-cao tun jang termasuk temgok umeak smujung,mako ite dapet pelajaran bahwa ninik puyang serto ketuai adat tun Jang mena o ade tun bijak bijak,kerno ngen sistim gotong royong bareak yo tun Jang dapet terus idup samo-samo dan saling tulung menulung.

Dio ba klok ne selalu ijai contoh magea generasi penerus tun Jang khusus ne tun Topos supayo minget kesatun ninik puyang te mena o,kerno ade pepateak madeak,tun coa mukin ijai tun grot atau tun lai kalau si lupo ngan kebudayaan atau taneak kelahiran ne. do o ba,sekilas tentang sistem idup saling berdampingan de ade neak taneak jang, semugo bermanfaat.

Anton-Topos

Sialang

Oleh : H Anton Sj - Topos

Sialang ade ba jolok pun kiyeu,do o biaso ne sengajo nu'ung untuk penan medau. Kiyeu ne lu'us & penan ne biaso ne neak puak sadei,das bioa tik atau neak puak kebun...kiyeu de dau ne nu'ung masyarakat untuk ijai sialang o ade ba kiyeu semalo lipen,pun matiak dau kulo pun kiyeu de luyen. Amen bi ade medau singeak, bi lebiak telau bulen...biaso ne ade acaro mok mis medau. Amen mena'o acaro mok mis medau yo termasuk lem ritual masyarakat..ayok kemnek sialang,ahli-ahli sialang biaso ne miuk saei bania sialang kileak..amen saei ne tenang,mako acaro mok mis medau yo nelanyut. amen ade saei gemaus,berartai ati waktau ne mok medau malem o..!!
Sesuoi ngen adat tun jang tu'un temuun...ayok kemnek sialang,nasang tun pating kileak. Pating o ade ba buluak senlusua neak pun sialang o..makei pasok buluak kulo,neket ngen bes opot atau ngen balet ceik.
sudo o seniap  tilai tegalung...untuk temu'un mis medau. Ayok muloi kemnek sialang o,harus ade de menyalang ne kileak,makei saer-saer de tu'un temuun kunei ninik puyang..isai saer ne o,coa lebiak kunei mujai medau,madea guno mis medau magea manusio..sehinggo amen tun bi kemnek sialang o be,medau coa btenget..cuma ade sarat ne,amen medau tingep atau masuk lem awok coa buliak munuak.

Alat pasep medau supayo si temingea mis ne,do o makei sobot niyoa nemem...makei asep o medau langsung tebang..waktau o ba tun smisit saang medau o,nepek lem kaleng sudo o tenu'un makei tilai tegilung.
Cuma lem ritual mok mis medau yo,harus teatei..kerno awei nadeak tun tetuai,waktau mok mis medau iso si manusio bae de hadir ne,semat belkat ngen imeu kulo hadir...amen kuang teatei tun kemnek sialang o pacok talau nukoi ne..pun sialang lekat o pacok ijai temeak kenliak ne,amen sapei awei o biaso ne awit bahayo. Sudo o igai,ayok belek kunei mok mis medau..harus teningea mis medau ngen anok ne didik neak bania sialang o.

Do o ba sekelumit ritual adat tun jang & sopan santun masyarakat jang magea mahluk tuhan & alam semesta..Mokasiak.


Manat Ninik Puyang Untuk Tun Pei Nikeak

UDI SEMATEN NGEN NGENYAN BARAT SPINDE KACI, PUTIAK TE’US BEPATIK ATI, IJO KUNING AGAI NE ATI, MILEAK MELEU ATI NEAK DI. ANJUK ALANG SERTO MANAT, LEPOK KU AGAI PEGONG KEDONG BILAI, LEPOK KU PATIK DALEN MOI BAIK, UNJUK JANYAI TENEGOK SUPEAK SEMAYO MEKET LAHIR BATIN JANYAI IDUP SEMATEI, SETIO MEAK BUBEAK, NIKEAK MEAK MAIN-MAIN, GONG MANAT JIBEAK MUKER JANYAI SEMAYO BESAMO, BAIK ADEP, BAIK BASO, TITIK NUSIK, LAI NBASO DE TUAI NEGO. KE DUWAI, LOK BA DE KLOK DE KELALOK, DEPEMICANG DE PEMANEW, DEKEMBUK DEPEMANGEN, TEGOK SAMO MEDAKI, MENUNGAS SAMO-SAMO TIMBOA, TENEM SAMO-SAMO TEBENEI APAI, MONOT SAMO-SAMO MUSUNG, PICANG SAMO JA’ANG, MELUPAT SAMO KE’UAK, MENGINDOI SAMO-SAMO SESET, TAWAI SAMO-SAMO TEKARAK.

Pegong Neak Ratau

Amen paneu lok kricas, amen tidua jibeak tidua bukei, amen miling lok su'uk, amen semapei pesen tun jibeak temameak kecek, amen tetanggo meak galok segungut...janyai menepat, lawen jibeak mesoa amen temau jibeak mlilai, kebaik tun jibeak mabis, amen melanai..jibeak kemlicik bilik. Amen miling sletok ne, teguh pendirian...jibeak tempok bioa neak dulang,jibeak kmidek sukau dewek. Ibadat jibeak lupo,tep ninget pesen ninik puyang, amen senang neak negerai tun,meak lupo taneak kelaheran..!!


Anton- Topos


Belayua, Uleak Tun Tetuai Jang Mena'o

Oleh : H Anton Sj - Topos


Belayua yo ade ba,uleak tun tetuai mena'o...biaso ne dio amen musim legeu atau pei sudo ketem. 
Ca'o beleyua yo ade ba, pertamo nemok dawen kawo de baik ne...biaso ne dawen kawo ne agok pucuk. Nidup opoi ungun ,sudo o nelayua dawen kawo yo nano..moi opoi o. Opoi ne coa si lok lai ige,opoi ne lok sedang..de baik ne putung opoi ungun o..pun lisai,atau pun kiyeu luyen. 
Belayua yo lok sabar,kerno an amek mot sapei dawen kawo o nano mesok padek...amen bi angup ules ne dawen kawo o. Baru nelunguk,sudo o nisea makei tangen...nunok ngen bioa,serai ngen menea saten. Bioa kunei dawen kawo nelayua yo nano senaring..sudo o nepek lem caker atau samang, biaso ne tun tetuai mena'o makei samang da, nunok ngen gulo nau atau gulo pasir,tameak padek asai ne. Tun tetuai mena'o samo menem bioa dawen kawo nelayua yo,de awit ne betemo..cemrito asal usul ninik puyang mena'o.

Cuma belayua yo uleak tun mena'o niyen de...uyo cigai tun galok igai da.
Do o ba didik cerito tun tetuai jang mena'o..waupun tun uyo cigai kemrejo uleak o,cuma seharus ne ite namen uleak ninik puyang te mena'o. Mokasiak..!!

Profil Singkat Suku Rejang

Suku Rejang adalah salah satu suku tertua di pulau Sumatra selain suku bangsa Melayu.Suku Rejang menempati daerah Lebong,Rejang Lebong,Kepahiang,Bengkulu Utara dan sebagian menyebar ke wilayah Sumatera Selatan.Bila kita lihat dari dialek bahasa yang digunakan, sangat jelas perbedaan antara bahasa Melayu dan bahasa daerah di Sumatra lainnya dengan bahasa Rejang. Suku Rejang menempati Kabupaten Lebong,kabupaten Rejang Lebong,kabupaten Kepahiang, Bengkulu Utara,Bengkulu Tengah Dan tersebar ke wilayah sumatera bagian selatan. Suku ini merupakan terbesar di provinsi Bengkulu

Jika mengacu pada sistem kelembagaan lokal atau local community masyarakat adat yang ada di Kabupaten Lebong adalah komunitas kampung yang di sebut dengan dengan istilah lokal Kutai atau Dusun yang berdiri sendiri yang merupakan kesatuan kekeluargaan yang timbul dari sistem unilateral dengan sistem garis keturunan yang patrilineal dan dengan cara perkawinan yang eksogami, aplikasi sistem lokal ini kemudian di terjemahkan dengan sistem kelembagaan Marga, sebuah sistem adopsi dari sistem pemerintahan Kesultanan Pelembang. Ada beberapa kesatuan kekeluargaan yang relatif masih tegas asal usul, wilayah tata aturan lokal di Kabupaten Lebong masing-masing kekeluargaan tersebut kemudian di sebut dengan Marga. John Marsden, Residen Inggris di Lais (1775-1779) menceritakan tentang adanya empat Petulai Rejang diantaranya Jekalang (Joorcalang), Selupuak (Selopoo), Manai (Beremani), Tubey (Tubay) di sisi lain Dr. J.W. Van Royen dalam Laporannya “adat-Federatie in de Residentie’s Bengkoelen en Palembang” menyatakan bahwa Marga-Marga tersebut merupakan kesatuan Rejang yang paling murni.
_________________________________________

_______

Kabar Terkini

Legau Jang

Loading...

Translate

 
Support : BUMAI PAT PETULAI | Sukau Jang | Taneak Jang
Copyright © 2011. TANEAK TANAI - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger